Minggu, 08 Januari 2017

ALUR KERJA E-MONEY MANDIRI


Electronic Money atau E-Money adalah suatu alat pembayaran elektronik prabayar dimana nilai uang tertentu melekat padanya yang dapat diisi ulang dan dapat digunakan untuk membiayai berbagai transaksi pada merchant yang tertentu. Berdasarkan pengertian tersebut, E-Money merupakan jenis dari Stored-Value Cards (SVC) yang sifatnya lebih luas dari SVC konvensional yang kita kenal selama ini, misalnya kartu telepon, e-toll card, blitzmegaplex card, dan sebagainya. E-Money merupakan salah satu alternatif pembayaran yang bentuknya bisa bermacam-macam. Selama ini E-Money yang berkembang di masyarakat masih dalam bentuk microprocessor chip yang ditanamkan dalam sebuah kartu. Kartu E-Money berukuran sama dengan kartu kredit/debit namun sedikit lebih tebal akibat adanya chip tadi.
E-Money hadir sebagai alternatif alat pembayaran nontunai khususnya untuk pembayaran-pembayaran mikro sampai dengan ritel. E-Money sendiri bertujuan untuk memudahkan manusia dalam melakukan segala macam transaksi ekonomi di kehidupannya terutama untuk transaksi-transaksi berskala mikro (micro payments). Bahkan saat ini beberapa produk E-Money yang dikembangkan oleh issuer tertentu telah diintegrasikan dengan banyak penyedia layanan, termasuk sarana transportasi umum seperti Transjakarta Busway, Commuter Line, dan jalan tol. Bisa dibayangkan hanya dengan satu kartu, kita dapat mengakses berbagai bentuk layanan umum, tempat makan, department store, supermarket, dan tempat-tempat perbelanjaan lainnya. Hal ini tentu perkembangan yang baik dari sisi e-commerce sekaligus menciptakan less cash society di Indonesia.


FLOWCHART DARI E-MONEY MANDIRI




Narasi dari flowchart E-Money Mandiri

Dari menu start, maka akan muncul pilihan untuk melakukan pembayaran. Jika pilihannya ‘Y’ maka kartu akan melalukan transaksi pembayaran. Tahap selanjutnya menuju proses akses kartu. Dari akses kartu, lanjut ke proses memasukkan detail transaksi pembelian yaitu berupa harga atau jumlah pembelian dengan nominal. Setelah proses input nominal harga transaksi, selanjutnya verifikasi data atau verifikasi saldo yang tersedia dalam kartu. Jika saldo dalam kartu masih tersedia atau masih mencukupi untuk melakukan transaksi, maka akan lanjut ke proses laporan kliring. Didalam proses laporan kliring ini, kartu akan menghasilkan laporan transaksi sebagai validasi pembayaran. Selanjutnya menerima laporan transaksinya dan proses transaksi selesai. Namun, jika saldo tidak mencukupi untuk melakukan transaksi, maka  kartu akan menolak transaksi dan keluar/selesai.

Kemabali lagi pada menu start. Jika pilihan bukan untuk melakukan transaksi pembayaran, maka akan menuju akses kartu ATM Mandiri untuk melakukan pengisian saldo. Pada menu akses kartu melalui ATM Mandiri, masukkan kartu mandiri debit seperti biasa. Selanjutnya pilih E-Money pada pilihan menu uang electic. Input jumlah saldo dengan batas maximal Rp 1.000.000. Tempelkan kartu Mandiri E-Money pada reader bertanda. Jika proses pengsisian saldo berhasil, maka selanjutnya adalah proses cetak struk pengsisian saldo dan proses pengisian saldo telah selesai. Jika proses pengisisan saldo gagal maka akan menuju end/selesai dan memulai lagi dari awal.